Beranda Opini Politik dan Perang Mencapai Kemenangan

Politik dan Perang Mencapai Kemenangan

71
0

Oleh Masud HMN

Melayu Pos Indonesia – Adalah Carl von Clausewitz menyatakan politik dan perang atau pertempuran dua hal berbeda.Belum tentu menang dari satu pertempuran menang dalam peperangan. Menang satu pertempuran belum tentu memenangkan politik.

Keunggulan politik pasti memenangkan perang. Sebagai mana menang perang pasti memenangkan pertempuran. Peperangan terdiri dari beberapa pertempuran, katanya
Nama Mayor Jenderal Carl von Clausewitzs banyak dirujuk oleh para ahli milter dan politik dunia. Ia berasal dari Prusia bangsa Jerman . Ia meninggal dalam usia 51 tahun karena sakit dan meninggalkan ide tentang politik dan perang.

Politik didefinisikan secara klasik administrasi pemerintahan. Berkaitan dengan kota atau pemerintah, Politik pemerintahan, kebijaksanaan kota. Kebijaksanaan politik dan sebagainya.Pada zamannya Aristoteles politik itu dikaitkan perbedaan dalam beda pendapat.
(Atulio. J Echeva Varia II, Claus wizs and Compora, New York Oxpord University Press, 2007).

Secara ethimologi kata politik berasal dari kata serapan bahasa Belanda berarti yaitu politik dan bahasa Inggris politics yang masing masing bersumber bahasa Junani “politika”. Berhubungan dengan akar kata politities yang berarti warga Negara. Anggota warga negara bangsa (hhtps.Wikipedia, org).

Dalam situasi sekarang politik dihubungkan dengan tujuan yang ingin dicapai. Seperti tujuan tertentu partai politik. Mencapai maksud ari kelompok tertentu.Tentu yang sejalan dengan kepentingan mereka.

Maka dapat dimengerti sesungguhnya politik itu adalah perang untuk mencapai tujuan tertentu. Hanya saja politik lebih kepada soft nya sementara perang lebih kepada pertempuran. Sehingga politik berkait dengan strategi sementara perang kepada esensi fisik atau taktik.

News Post : Prajurit Tak Pernah Berhenti Berjuang

Perang dan politik perpaduan antara strategi dan taktik. Dua duanya punya berkait.Menang pertempuran belum otomatis unggul perang.
Terhadap masalah perang dan politik dalam perfektif Pemilihan Umum 2024 (pemilu) bisa kita ambil pokok soal sebagai berikut :

  1. Konsep dari calon presiden. Yaitu rencana dan konsep misalnya perubahan, melanjutkan yang sudah ada’ Bisa juga dengan strategi perubahan dan kelanjutan.
  2. Sarana pendukung strategi yang lebih bersifat taktik. Merupakan bahan baku seperti sumbangan dan bantuan. Cadangan logistic selanjutnya.

Disinilah dipentingkan unsur strategi dan taktik perang . Ini memang bukan dunia militer.Tapi perspektifnya hampir sama dengan perang militer. Agaknya perlu kita memahami secara jelas kedudukan kata startegi dan taktik dalam perspektif politik. Tujuannya agar dapat kita mengkonsolidasikan nya. Hendaknya kita mampu membenahi mana yang perlu.

Masud HMN Doktor Dosen Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (UHAMKA) Jakarta

Baca Juga :

Mengenang Yaser Arafat Pejuang Palestina

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini